Pages

Jumat, 11 Februari 2011

Suck

Sebelas Februari dua ribu sebelas, tadi gue jatoh, sakit banget dan jatohnya ngebentur dada gue yang paling dalem sekaligus pikiran gue yang dangkal. Kirain bisa di sembuhin 1, 2 menit setelah jatoh, ternyata menurut tafsir dari diri gue sendiri akan seumur hidup efek dari kejadian gue jatoh hari ini. Dan gue sangat sangat tumbang hari ini. teman-teman gue gak satupun yang bisa hibur gue, kasih motivasi ke gue dan usaha buat bikin gue senyum walau gak terlalu lebar. gak ada satupun yang bisa ngasih gue plester atau obat merah di luka gue, mereka gak jahat hanya mereka kaget dengan musibah "jatoh" yang gue alami. gue ga jatoh dari tebing atau dari pohon beringin di sekolah gue, gue jatoh di nilai try out matematika gue 0,75 angka yang ganjil dan keren kalo buat Tuhan, makanya dengan segenap usaha gue Tuhan takdirkan angka bagus itu ke dalam nilai matematika gue. gue tetap usaha untuk sabar dan gak nangis, yang gue tau, apa air mata gue bisa ngubah nilai matematika gue? orang setolol dan orang yang drajatnya lebih rendah dari gue pun tau itu gak bakalan bisa. sekarang gue mesti apa? ga ada satupun manusia yang ada di sekitar gue yang ngasih motivasi ke gue, entah itu teman-teman gue, guru-guru dan siapapun manusia yang tahu gue dan tau keadaan jatoh gue, ga ada satupun yang ngasih gue mativasi, apapun bentuknya. sekarang gue marah sama semua manusia-manusia yang tau penderitaan gue dan hanya mengekspresikan perasaan "kaget" di depan muka gue, tanpa memberi gue kata "yaelah, gue kira apa!", gue sangat butuh itu, sangat-sangat butuh kata-kata itu. dan yang lebih gue butuhkan saat ini adalah Tuhan, dan menunggu dia kasih gue solusi, bagaimana gue mesti kasih tau kabar "kejatohan" gue ini, ke orang tua gue. sampai saat ini, gue gak tau mau kasih kabar apa mereka. kadang gue berfikir, bagaimana bentuk otak gue yang Allah ciptakan? apa berbeda sama temen-temen gue? apa otak gue banyak kehilangan syaraf dan sel-sel? apa bentuk otak gue ukurannya sangat mini sampai tak bisa ada keterjangkawan gue untuk bisa menghitung angka-angka? dan, gue akhirnya benci sama diri gue, karena gue jadi suudzon sama Tuhan, gue bingung gimana nenangin diri gue sekarang. nangis udah, bengong udah, lantas apa lagi yang harus gue lakuin? gak akan ada satupun diantara orang-orang yang baca blog gue ini yang tau solusinya. tapi, gue sangat-sangat percaya gue bakal dapetin hal bahagia itu , dan gue gak tau kapan dan tak satu motivatorpun tau kapan gue raih kesenangan itu. kesenangan buat bokap sama nyokap gue, dari awal gue tau tentang kemampuan gue di bidang ilmu pasti, cuma satu yang bikin gue bisa tahan dan terus sekolah, gue pengen bikin bokap gue sangat-sangat-sangat bahagia, bokap gue adalah bokap juara satu didunia, yang tahan punya anak kayak gue, dan nyokap gue adalah ibu juara satu di seluruh alam jagat raya, karena gak pernah ngeluh atas segala kebodohan yang udah gue raih di sekolah. Semoga tuhan mengerti dan paham apa yang gue harapkan. tapi, bener deh kalo iman gue gak kuat, mungkin sekarang udah ada bendera kuning di depan rumah gue, karena kematian gue yang menggantung dirinya di kusen pintu kamar gue, tapi gue sangat takut sama Tuhan, makanya perbuatan itu gak akan gue lakuin. Tuhan menjaga ruang iman gue dengan sangat kuatnya. 0,75 yaelah, masalah itu sementara, mana rela gue bunuh diri gue, buat hal yang sangat sementara itu.Tuhan sangat senang menjadikan gue yang terakhir, menjadikan gue yang tahan akan segala cobaan, mesti gue udah berusaha segila mungkin untuk bisa lewatin soal-soal angka itu, tapi Tuhan tetap ingin gue jadi yang terakhir. gue sangat suck guys!

3 komentar:

Mardiani mengatakan...

yaaah gue ngerasa sedih ri..rasanya ga guna banget ya gue jd temen lo. (eh lo nganggep gue tmen lo ga sih? haha) gue gabisa apa2 ya jd seorang temen, pdhl kan temennya ini lg 'jatoh' hem -_-"

gue jg nih ri, salah satu pembaca blog lu yg gabisa ngasih solusi apapun :( maaf

'gue sangat-sangat percaya gue bakal dapetin hal bahagia itu' --> nah ini nih..demen dah (Y) Pasti ri!! ga mungkin engga..kan ada pepatah bilang : 'bersakit-sakit dahulu, bersenang-senang kemudian' ya ga? hehe :) (senyum dong!)

"Semoga tuhan mengerti dan paham apa yang gue harapkan" --> Tuhan itu lagi merencanakan sesuatu yang indah loh ri buat lo..percaya deh. lagi nyari tanggal yang bagus buat ngabulin smua doa2 muu hehe..

"masalah itu sementara" --> nah bener bgt nih..sebenernya menurut gue tanpa ada org lain pun. lo itu udh bisa memotivasi diri lo sendiri ri.. buktinya dr kata2 yg lo rangkai di blog lu yg kece ini hahaha

jadiii, jangan terus larut dlm kesedihan yaa...lo harus BANGKIT ri hehe..terus berusaha dan jgn lepas berdoa :)))))))

Mmmuah :*

Riri mengatakan...

ga ada yang bisa mulihin keadaan gue, ga ada yang bisa deh. termasuk bonyok gue, termasuk secret admire gue. ga ada yang sanggup nanganin masalah terberat anak SMA yang menjelang UN nilainya dibawah rata2.
kebahagiannya masih panjang kayak khatulistiwa. dan bersakit-sakitnya gue hampir setiap tahun, setiap pengambilan rapot. kenapa yang belajar malah yang kalah? bisa jawab?

Mardiani mengatakan...

ya itulah gunanya kesabaran..lo harus sabar lebih dan lebih extra lagi dari yg udah2 ini..
terus jg jgn selalu nyalahin keadaan, anggep sbuah pelajaran supaya lo bisa terpacu buat lebih lebih baik lagi..
lo ga kalah kok ri..lo cuma blm saatnya aja jd pemenang..
jawab apa? haha

Posting Komentar